Tuesday, 17 November 2009

Hakikat sebuah gunung


Salam pena,

Seringkali kita melihat gunung itu dari kejauhannya indah panoramanya. Namun, bagi sang pengembara ianya ibarat penghalang yang menyukarkan perjalanan menuju ke destinasi. Laluannya dipenuhi kepayahan pendakian yang melelahkan. Melangkahi akar-akar kayu pohon-pohon tua yang entah puluhan dan mungkin juga ratusan tahun umurnya. Sampai ke kemuncak kepayahan belum lagi hilang kelibatnya. Bermula pula liku-liku penurunan ke lembah yang langkahannya lebih sukar dan memerlukan kesabaran. Jika berada di benak fikiran sang pengembara, tentunya bermain difikiran untuk apakah gunung ini jika hanya sekadar menghalang laluan yang sepatutnya mudah tanpa kehadirannya. Namun, itulah hakikat kehidupan sebuah gunung, dipandang sepi tidak punya nilai dan erti. Sekalipun realitinya, dari kemuncak gunung inilah bermulanya mata air yang menghidupkan nyawa sungai-sungai penyumbang rezeki hidupan di dalam dan juga sekelilingya. Di dada gunung inilah tempat bertaut pepohon yang memberikan sumber kepada penghuninya yang terdiri daripada unggas, haiwan serta manusia juga. Tapi mengapa kehadirannya tidak dihargai? Jawapannya kerana, kewujudan dan berdirinya gunung dipandang dari sudut sang pengembara yang sedang lelah merintis perjalanannya, dan bukannya dari mata hati hidupan yang bergantung nyawa padanya.....Namun, itulah takdir sang gunung, pastilah gunung kan sentiasa setia berdiri mencurah baktinya, sehinggalah sampai masa gunung rebah meratapi bumi....... (Petikan: Bicara Satira)

3 comments:

Nida said...

Salam ziarah..

Coretan yang menarik untuk direnungkan bersama..

fAiRuLLaH's de GrEaT! said...

erm.. cukup memberikan keinsafan entri ini

fAiRuLLaH's de GrEaT! said...

cukup memberikan keinsafan entri ini... allah menjadikan sesuatu pasti aada fungsinya di dunia nie